Selasa, 13 Maret 2018

Kisah Salman Al Farisi dan Abu Darda

Sengaja, kata ‘mengharmoniskan’ di sini memakai tanda petik. Sebab, maksudnya bukan berarti rumah tangga sahabat tidak harmonis atau ada percekcokan/ perselisihan. Melainkan, kehidupan asmara di rumah tangga sahabat tersebut kurang ‘bergairah.’

Kisah ini bermula saat Salman Al Farisi berkunjung ke rumah Abu Darda’. Seperti diketahui, Salman Al Farisi dan Abu Darda’ dipersaudarakan oleh Rasulullah pada awal hijrah.

Telah beberapa lama Salman tidak mengunjungi saudaranya itu. Dan kali ini, saat ia berada di rumahnya, ia melihat Ummu Darda’ mengenakan pakaian yang lusuh. Penampilannya tidak sedap dipandang.

“Mengapa engkau tidak berhias?” tanya Salman yang merasa aneh dengan penampilan istri Abu Darda’ itu.

“Saudaramu, Abu Darda’, sudah tidak butuh pada dunia,” jawab Ummu Darda’.

Jawaban itu singkat, namun bagi seorang yang cerdas sekelas Salman yang terkenal dengan ide strategi Khandaq sewaktu Madinah diserang pasukan Ahzab, kalimat itu cukup bisa dimengerti.

Bahwa Abu Darda’ sangat serius beribadah. Bahwa Abu Darda’ menghabiskan waktunya untuk mendekatkan diri kepada Allah. Hingga ia tak lagi mengurus penampilannya. Dan ia juga kurang memberikan perhatian dan memenuhi hak batin istrinya.

Beberapa saat kemudian, datang Abu Darda’. Dua sahabat yang luar biasa ini pun berjumpa. Sebagai bentuk penghormatan kepada tamu sebagaimana sabda Nabi “man kana yu’minu billahi wal yaumil akhiri falyukrim dhaifahu” (barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah ia menghormati tamunya), keluarga Abu Darda’ pun menghidangkan makanan untuk Salman.

“Makanlah wahai Salman. Maaf, aku sedang puasa,” kata Abu Darda’.

“Aku tidak akan makan jika engkau tidak makan,” jawab Salman, tegas.

Abu Darda’ pun luluh. Ia membatalkan puasa sunnahnya. Mereka pun makan berdua.

Malamnya, Salman menginap di rumah Abu Darda.

Ketika dilihatnya Abu Darda bangun hendak shalat malam, Salman menyuruhnya tidur lagi.

“Tidurlah dulu,” kata Salman. Saat malam mendekati akhir, barulah Salman memberitahukan Abu Darda’ untuk shalat malam.

Sebelum pulang, Salman berpesan kepada Abu Darda’:

“Sesungguhnya, bagi Rab-mu ada hak, dan atas badanmu ada hak, dan bagi keluargamu juga ada hak. Maka, tunaikanlah hak masing-masing.”

Ketika berita ini sampai kepada Rasulullah, beliau bersabda, “Salman benar.”

Demikianlah teladan mulia dari generasi paling mulia, generasi sahabat radhiyallahu ‘anhum. Mereka saling mengingatkan, agar hidup istiqamah di bawah naungan Al Qur’an dan Sunnah. Sekaligus hidup seimbang sesuai pedoman keduanya.

Jika dengan alasan ibadah saja kita tidak boleh melupakan hak-hak istri, bagaimana dengan orang-orang yang melupakan hak-hak istrinya karena alasan KERJA dan mengejar KARIR? Padahal ekonominya sudah mapan dan pekerjaan itu sejatinya bisa didelegasikan.

Bagaimana pula orang-orang yang sering tak bisa bertemu anaknya karena ‘GILA KERJA’ dan MENGEJAR JABATAN? Saat ia pulang anak-anaknya telah tidur dan saat ia berangkat anak-anaknya belum bangun.

Tidak sedikit keluarga yang mengalami masalah, sebenarnya bukan karena persoalan ekonomi. Melainkan karena kurangnya kebersamaan. Kurangnya waktu bertemu dan bermesraan. Kurangnya pehatian. Akhirnya sering terjadi miskomunikasi, sering terjadi kesalahpahaman. Hal kecil menjadi masalah besar.

Semoga kita dapat mengambil hikmahnya, barakallahu lana walakum

Billahi sabili al haq...(wag/fb)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar